they say it was the hardest

18/10/13

*this post is written using Bahasa*


“They say the first time is always the hardest or the toughest, but they forgot that sometimes the first time is the most exciting and the most memorable.”




Jadi minggu kemarin tepatnya 12 oktober, gw pergi ke lampung. Tujuan pergi kesana sih bukan buat liburan sih tapi karena kangen sama bokap yang sendirian disana. Yak dan dikarenakan si Mentari dan Bintang sibuk dengan aktifitas mereka yang super padat akhirnya gw pergi sendirian. Kebetulan nyokap juga udah duluan cabut ke Lampung dengan pesawat. 

Sebenarnya kepergian gw kali ini diluar rencana itu semua diawali ketika Rabu pagi gw dikasitau kalau hari senin tanggal 14 sekolah gw libur, dengan gesit gw pun laporan ke nyokap “Ma, aku nyusul ke Lampung yaa!” Dan rabu malam itu juga gw langsung beli tiket damri yang berangkat  hari Jumat malam (fyi, bis tujuan Lampung Cuma ada jam 8 malam) tapi ternyataaaa hari kamisnya gw dapat berita kalau hari sabtu gw ada pengambilan nilai di sekolah. Sontak gw pun panik! Oh nooo! Nah kebetulan hari kamis kelas gw beres 12.45  gara-gara ada rapat guru tapi jam 2 siang gw masih ada pelajaran tambahan, gw pun menyempatkan diri untuk ngacir ke loket damri buat nuker tiket yang hari sabtu malam. Emang namanya jodoh, masih tersisa satu kursi buat yang hari sabtu ituuu! Eits tapi tidak lupa gw ngecek dulu tuh yang duduk sebelah gw siapa, ternyata dia berjenis kelamin wanita. Wah gw jadi makin excited deh ada temen rumpi selama perjalanan.

Gw memilih untuk naik bus damri dari Bogor karena lebih irit dan efisien dibandingkan dengan naik pesawat. Karena kalau naik pesawat rutenya berarti terminal Damri - Bandara Soekarno hatta - Bandara Raden Inten - Rumah papa total waktu yg dibutuhkan adalah 4 jam belum kehitung macet yaaa dan kalian tau sendiri jakarta macetnya gimana apalagi gw berangkatnya dikala ada libur kejepit. Karena libur kejepit itulah harga tiket pesawat meningkat drastissss udah macam mau ngerampok dompet orang yaa. Sedangkan kalau naik damri cukup dengan 185rb udh bisa sampai dengan selamat sentosa di rumah papa.

Jadi yang duduk di samping gw namanya Vira, dia orang Lampung and recently lagi kuliah di IPB jurusan kimia. Rambutnya panjang sampai pinggang dan diurai bak putri duyung Marina yang di telenovela filipina, asli no hoax nih gw. Terus dia suka banget warna pink. Ya begitulah kira-kira gambaran umum teteh Vira ini. Ohiya dan satu lagi, gw gatau ini gw nya yang lemah atau dia nya yang super strong, tapi teteh Vira ini adalah manusia berdarah panas, with no doubt. Bayangin aja nih gw yang udah pake jaket, selimut, selendang, dan kaos kaki aja masih gemetaran kedinginan sedangkan teteh Vira yang cuma pake kaos, jaket, dan celana jeans tanpa additional clothes lainnya masih sempet bilang “Gerah ya disini!” gila mann, waktu dia ngomong gitu rasanya pengen gw banjurin freon ac!! Tapi ternyata perjalanan ini diluar perkiraan saya saudara-saudara, yang tadinya gw udah seneng karena bakalan ada temen ngobrol ternyata teteh Vira lebih sering tidur dibanding melek. Jadinya gw ikutan tidur juga deh.

Tapi walaupun begitu, selain menginjakkan kaki di tanah Sumatra hal lainnya yang gw alami untuk pertama kalinya dalam perjalanan ini adalah naik kapal Ferry. Pernah sih dulu naik kapal laut waktu gw masih TK, tapi naik kapal laut sama naik ferry kan tentunya beda dong! Kalau naik kapal laut bisa tidur berhari-hari di kapal, kalau ferry kan bentar doang trus sensasi waktu nunggu bis nya ngantri buat masuk ke kapal itu beda aja deh pokonya.

Ohya dan nyebrang dari pelabuhan Merak ke pelabuhan Bakuheni cuma kurleb tiga jam saja. Tapi kalau nyebrang di malam hari dijamin ga bakal kerasa apalagi kalau emg doyan tidur. Saran gw sih nyebrang siang hari, pemandangannya lebih pol, lu bisa merasakan keindahan Selat Sunda yang menghubungkan laut jawa dan lautan hindi. Ohya jadi di lantai 1 kapal ferry itu digunakan untuk parkir kendaraan-kendaraan bermotor, nahhh terus di lantai 2 nya itu ada live konser dangdut sodara-sodara. Tapi gw tau mengenai hal ini saat kunjungan kedua gw, dan waktu itu gw nyebrang siang jam 1-an gitu, karena bosan akhirnya gw jalan-jalan berkeliling kapal. Gw puterin tuh dari lantai atas hingga sampailah di lantai bawah. WAhhh gw rada kaget sih ngeliatnya, soalnya kebanyakan cowo semua, eh tapi ada juga sih ibbu-ibu yang nonton nah lohh. Tapi karena siang hari penyanyi-penyanyinya juga makin yahut nyanyinya sambil keringetan gitu. Nah kalau yg pengalaman pertama gw ini kan gw nyebrangnya malam hari dan waktu di kapal gw tidur jadi ga sempet jalan-jalan deh, jd gw kurang tau nih kalau malam hari live concert nya ada atau tidak. 

Dan buat yang mabuk laut boleh kok minum antimo dulu bolehhh. Waktu itu sih gw jam 1 pagi masuk ferry dan ombaknya lumayan gede jadi ya rada pusing-pusing dikit. Nah kalau udah di ferry nya kalian bisa milih mau duduk  di tempat yang lesehan atau yang kelas ekonomi. Kalau di tempat lesehan tinggal bayar Rp 6.000 udah bisa duduk atau tiduran deh di tempat yang disediakan. Berhubung waktu itu udah pada penuh yang lesehannya gw pun naik ke lantai atas buat yang kelas ekonomi, kalau yang ekonomi ini gw ga mengeluarkan duit sepeser pun tapi bedanya yang ekonomi ini gabisa duduk lesehan atau tiduran jadi harus duduk gitu.

Hari minggu subuh gw sampai di Lampung dan bersama kembali dengan bokap dan nyokap yang telah menanti kedatangan anaknya tercinta ini. Sebenarnya gw ga banyak ke tempat-tempat wisata sih di Lampung, gw kebanyakan berleha-leha istirahat gitu. Kalau kalian suka ke pantai-pantai Lampung bisa masuk ke list next destination kalian, soalnya letak kota ini yang diujung Pulau Sumtra jadinya di sana banyak banget pantai yang indah-indah. Berhubung gw sekeluarga muali dari bokap, nyokap, mentari, gw, dan bintang sejak kecil tinggalnya ga pernah jauh sama pantai jadinya kita udh bosan kalau ke pantai hahaha. Baru kali ini aja nih gw tinggal di bogor yang jauh dari pantai gitu, sebelum-sebelumnya di setiap kota yang kita tempati selalu berada di pesisir pantai. Tapi di Lampung banyak juga kok tempat wisata lain selain pantai, ada Way Kambas (tapi sialnya waktu gw kesana Way Kambas lagi direnovasi dan dibuka lagi tanggal 2 Desember) trus kalau kata supir bokap ada tempat Lembah Hijau dan taman kupu-kupu katanya sih itu tempat yang sering dikunjungi dikala musim liburan tiba. Ohiya gw juga waktu itu iseng-iseng ke Novotel buat berenang, harga tiiket masuknya 100rb itu per kepala yang masuk yaaa, bukan per kepala yang berenang. Tapi view dari pool areanya cukup keren. Ya macam marina bay island versi indonesia begitu.

Kalau kalian mau ke Krakatau juga bisa tuh karena kan itu berada di Lampung Selatan. Jadi kalau dari Bakuheni ntar lanjut ke dermaga Canti trus nyebrang pake perahu kayu ke Pulau Sebesi . Tapi dari cerita orang-orang sih setau gw kalau mau ke Krakatau itu pengurusan izinnya rada rempong jadi harus bikin Surat Izin Masuk Kawasan Konservasi (SIMAKSI) Cagar Alam Krakatau yang harganya sekitar 300ribu-an, wahhhh keren amat yak.








Jadi singkat kata walaupun gw ga kemana-mana tapi Lampung patut dikunjungi banget nih. Dan jangan lupa untuk membeli kain Tapis, kain khas Lampung yaa. Dan semoga perjalanan kali ini dapat bermanfaat bagi diri gw dan bagi orang lain. Akhir kata gw ucapkan terima kasih telah membaca dan maaf bila ada salah-salah kata. Dan selamat idul adha bagi yang merayakan, anyway. Sekian terima kasih!

P.s : gw lagi lelah letih lesu buat ngepost in english. Dan berakhirlah seperti ini, harap maklum.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar